Jumat, 12 April 2013

Cerita Gokil : Sampah Mewah

                                                                                                 Oleh : Lisa Tjut Ali

                                                                                            


Seperti biasa setiap hari sabtu pagi saya dan suami akan berbelanja di Baskent Market,  sebuah swalayan milik Turki yang menyediakan produk halal. Perjalanan dari rumah ke swalayan lumayan tidak terlalu jauh untuk berjalan kaki, hitung-hitung sebagai  ajang olahraga agar sehat.  Ketika kami asyik jalan sambil menikmati daun-daun Maple yang sedang  gugur berserakahkan di tanah, tiba-tiba suami saya menunjukkkan sebuah mesin cuci dan kulkas yang masih layak pakai dan tergeletak rapi di samping tong sampah.


Suami   “ Coba lihat ada mesin cuci dan kulkas disana, kayaknya barang-barang  tersebut mau dibuang ” ujar suami saya spontan saat lihat barang-barang mewah tersebut berada di samping tong sampah besi.
Saya    :   “ Kayaknya itu barang bukan di buang habib, mungkin hanya diletakkan sementara oleh pemiliknya  sebelum dinaikkan ke apartemen, lagian barang-barang tersebut mana mungkin dibuang, kondisinya aja masih bagus ”  ujar  saya meyakinkan suami.
Suami  :   “ Kata teman habib disini memang barang-barang masih layak pakai banyak di buang, setiap ada barang dekat tong sampah itu artinya dibuang yang selanjutnya akan datang mobil petugas kebersihan untuk meleburkan sampah-sampah tersebut ” ujar suami seraya berusaha memberi pengertian kepada saya
Saya    :   “ Iya sich, tapi itu kulkas kan diberi bungkusan plastik, itu artinya di letak sementara saja, klo mau di buang ngapain dibungkus rapi segala ” ujar saya lagi
Suami  :   “ oooooo begitu ya, hmmmmmmmmmmm ” ujar suami saya sambil mangun-mangun tanda mengerti


Tiba-tiba saja saat saya dan suami hendak melanjutkan perjalanan untuk belanja, persis di depan kami berhenti mobil kebersihan, dua orang petugas kebersihan langusng mengangkat barang-barang tersebut ke dalam mobil untuk di leburkan. Saya dan suami saling berpandangan sambil senyum kecengiran.


Suami   :   “ Tu coba lihat, betul kan yang habib cakap ” ujar suami seraya merasa diri benar
Saya     :   “ Kasihan ya barang-barang masih layak pakai dibuang, kan mubazir, kenapa tidak di bagikan saja pada orang-orang yang memerlukan ”   ujar saya
Suami  “ Ini Jerman, masyarakatnya sudah makmur ga ada lagi yang kayak kita masih di bawah rata-rata kemiskinan “ ledek suami saya sambil berlalu pergi.


Beberapa minggu kemudian kami kembali melewati jalan yang sama untuk berbelanja lagi, dari kejauhan saya melihat di samping tong sampah tergeletak sebuah motor  Ninja. Melihat motor tersebut spontan saja saya menunjukkannya pada suami.


Saya   “ Habib coba lihat di samping tong sampah itu ada motor yang mau dibuang, kayaknya masih bagus, gimana kalau kita ambil saja, kan lumayan bisa ke kampus tidak perlu naik bus lagi “ ujar saya sambil tersenyum cengir
Suami :    “ Motor itu bukan di buang tapi di pakirkan sebentar oleh pemiliknya ” bantah suami saya
Saya   :    “ Dibuang habib, kalau dipakir pasti di letakkan secara rapi, ini letaknya saja secara miring kayak di banting aja ketanah ” ujar saya meyakinkan suami
Suami :    “ Hmmmmmmm “ suami saya mangun-mangun memikirkan
Saya   :    “ Gimana habib, kita ambil saja untuk kita ya ” ujar saya semangat, karena saya hobi jalan-jalan dengan ada motor bisa jalan-jalan setiap hari, wkkkkkkkkkkk
Suami  :  “ Untuk apa motor, naik bus gratis dan lebih nyaman, apalagi kalau dingin-dingin begini ”
Saya    :     “ Kita ambil saja, kalau bukan untuk kita maka kita kasih saja ke teman-teman yang memerlukan, daripada di leburkan, kan kasihan ” usul saya
Suami   :     “Hmmmmmmm” suami saya menarik nafas panjang


Saat saya dan suami lagi asyik ngobrol, tiba-tiba datang seorang laki-laki dari arah belakang kami, lelaki itu mendekati motor tersebut,  dari jarak yang tak terlalu jauh, saya dan suami melihat lelaki tersebut berusaha mendirikan motor yang tergeletak miring ke tong sampah, tangannya mengeluarkan sehelai sapu tangan, berulang kali di sapunya tanah yang melekat di motor itu.  Dalam hitungan detik lelaki itu pun membawa laju motornya. Saya dan suami saling berpandangan saling tersenyum simpul.


Saya    :    “ Ternyata motornya toh ” celoteh saya
Suami :     “ Ga percaya kan ” ujar suami merasa benar
Saya   :    “ Bukannya habib yang dulu ngajari, setiap barang-barang yang dekat tong sampah intinya di buang, cek gu nya berarti yang salah ” bela saya.


Saya dan suami pun kembali melanjutkan perjalannan untuk belanja, senyum nyengir pun menjadi teman di sepanjang perjalanan.









23 komentar:

  1. Haha...pemgalaman pribadi yang benar2 bikin ketawa!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya, btw mana link blognya kang sun, biar bisa mampir ke blognya kang sun, soalnya saya ga bisa buka dgn google plus

      Hapus
  2. wkwkkwkwkw Mbak, klo disini klo rusak baru dibuang karena servise kulkas langka tapi kalau masih berfungsi sayang banget ya

    kulkas saya rusak saya pake gudang mainan anak2 aja jadinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kreatif juga ya mbak hana, bisa punya ide mamfaatkan kulkas rusak utk gudang mainan anak2

      Hapus
  3. hiihi.... enak juga ya pake bis gratis. Dan pastinya enggak berdesak-desakan dan bayar pulak seperti di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang di Jerman transportasi gratis utuk pelajar

      Hapus
  4. hihihiii....renyah euy ceritanya... sip mba :)

    BalasHapus
  5. Hahahaha,.. beda jauh ya dengan indonesia.
    asyik juga kalau naik bis gratis ya kak, apalagi kalo pada berfikiran naik angkot dan angkotnya bersih, jd menghemat jalanan tanpa macet juga. di Bali, ada pun angkot gratis lagi, tp ga da yang maun naik. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Bali angkot gratis juga ya? wah klo saya jalan2 ke bali bisa nie naik angkot gratis

      Hapus
    2. mana mana mana angkot gratisnya??? kok gak tau ya saya?
      mbak, habib itu apa? kok manggil suaminya habib?

      Hapus
    3. habib itu dalam bahasa arab maksudnya kekasih mbak, panggilan mesra untuk suami, hehehehe

      Hapus
  6. kalau disini bis gratis, jangan-jangan langsung rusak ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehhehehheeh................
      makasih ya udah mampir lagi

      Hapus
  7. *membayangkan mbak Lisa sudah menarik motor baru pemiliknya melihat*
    Aih hihihi. Untungnya belum ya :D

    Jadi ingat ada teman tinggal di Australi, waktu habis melahirkan dia dan suaminya lihat kereta bayi masih bagus dan masih bisa dipakai sudah dibuang pemiliknya, langsung saja diambilnya. Waktu balik ke Indonesia dan saya berkunjung ke rumahnya diperlihatkannya kereta bayi itu. Astaga masih keren ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. malu pastinya klo sempat narik motor tiba2 pemiliknya lihat, wkkkkkkkkkkkk

      Hapus
  8. huehehe.. masih ngeles ajja lagih :p

    BalasHapus
  9. untung itu motor blm diambil. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo ga malu-maluin ya mbak

      Hapus
  10. Kalau di rumah saya, sebelum tukang service menyerah nggak bakalan manggil tukang rongsokan. Hahaha.. ga mau rugi banget ya. Rongsokan tetep aja mau dijadiin duit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya saya juga begitu mbak niken, mana mau rugi, mungkin krn Jerman masyarakatnya udah sejahtera kali ya, ga tahu bawa uang kemana lagi, hehhehehheehhe

      Hapus
  11. Aku pun, kalo belom rusak total ya gak bakal ganti, hahaha males aja gitu gonta ganti

    salam,
    kesya

    BalasHapus


Jangan lupa masukannya untuk perbaikan tulisan di masa yang akan datang.

oya semua foto-foto di sini punya saya pribadi, bagi sahabat yang ingin share foto-foto atau tulisan dalam blog ini, boleh saja tapi jangan lupa bagi tahu saya dulu sekalian nulis source.

Terima kasih karena telah mampir ( * _* )