Kamis, 20 Juni 2013

SIM penghias dompet



Begitu baca tema GA mbak Hana tentang SIM, saya langsung tersenyum nyengir teringat suami yang sudah punya SIM  tapi belum punya mobil. Alhasil itu SIM hanya jadi penebal dompet. Padahal kalau kita lihat realita sekarang justru sebaliknya banyak orang yang punya mobil, malah mengemudi tanpa SIM. Kalau di pikir kasihan juga itu SIM sudah mau expired tidak pernah digunakan, gimana mau digunakan mobil aja nggak ada, yang lebih parahnya lagi mengemudi aja kagak bisa. Maklum kami selama dirantau selalu kemana-mana naik motor, biar bisa mesra dan nggak macet dijalan, lagian kalau naik motor bisa meluk mesra saat boncengan dan yang enaknya bisa menyelinap disela-sela mobil kalau macet ( hehehhehe, alasan ya, padahal kagak ada modal beli mobil, iya sich udah lama juga pingin punya mobil, buktinya udah ada SIM, mobilnya belakangan, maklum modal baru cukup untuk SIM doang). Semua pasti pingin punya mobil, selain bisa jalan-jalan dengan aman tanpa kena hujan dan panas, juga bisa tiduran kalau perjalanan jauh, hmmmm jadi ketahuan kebiasaan saya  yang suka tidur kalau menempuh perjalanan jauh. 

Waktu itu tepatnya saat balik ke Aceh, suami berencana mau beli mobil, alasan suami pingin beli mobil karena kami sering mudik dari Banda Aceh ke Lhokseumawe dengan motor, Nah suami khawatir lihat saya yang suka ketiduran di belakang motor, gimana nggak tiduran udah perjalanan jauh melewati pergunungan, anginnya itu juga suka merayu mata saya agar tetap terpejam (untuk kebiasaan saya  yang satu ini jangan ditiru ya, berbahaya). Saat itu saya kasih usul sama suami sebaiknya sebelum beli mobil, belajar dulu mobil sekalian buat SIM, suami nurut saja saran saya,  dengan pertimbangan kalau duluan beli mobil tanpa bisa mengemudi dan tidak ada SIM, itu mobil bakalan jadi hiasan bagasi. 

Mulai saat itu setiap selesai shalat subuh suami saya rutin belajar mengemudi  dengan kakak dan abang ipar saya. Allhamdulillah dengan kegigihannya,  suami sudah bisa mengemudi, walau hari pertama belajar tiang listrik dan mobil kakak jadi korban. Setelah suami belajar mengemudi, kami pun membuat SIM. Ternyata buat SIM sangat mudah dan cepat jika semua persyaratan terpenuhi, hanya dalam masa sehari SIM langsung siap. Semua rencana berjalan mulus, tinggal beli mobil yang di nanti. 

Saat kami sudah persiapkan semua modal untuk  beli mobil,  tiba-tiba  ada tawaran untuk melanjutkan studi. Setelah diskusi panjang lebar dengan suami, akhirnya keputusan untuk melanjutkan studi jadi pilihan saat itu, modal untuk beli mobil pun beralih untuk biaya kuliah, sisanya kami beli motor yang murah sebagai transportasi selama studi di Malaysia.


           Akhirnya kami tetap naik motor selama di Malaysia dan SIM suami masih menjadi hiasan dompet, namun sejak merantau ke Jerman malah  dua SIM yang menjadi hiasan dompet. Hidup memang selalu dihadapkan pada pilihan, setiap pilihan menentukan masa depan. Pilihan yang bijak dan arif sangat diperlukan agar tiada kata menyesal diakhir. Saat itu kami sudah berusaha membuat pilihan yang bijak, mudah-mudah pilihan kami merupakan pilihan yang tepat, Insyaallah. Kami memilih untuk kuliah, biarlah SIM jadi hiasan dompet, semoga suatu saat nanti impian punya mobil tercapai. Amin.








54 komentar:

  1. Ahh, Mak mempunyai SIM itu bagus karena kalau sedang urgent kita bisa pinjem mobil siapa aja. Tapi kalau punya MObil gak punya SIM menyalahi aturan itu hehe

    Makasih ya MAk sudah ikutan, sukses selalu buatmu DIsana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul idenya mak hana, dengan ada SIM dan bisa mengemudi, bisa pinjam mobil teman, hehhehehehehe
      mobil siapa kira-kira yang bisa di pinjamin, ya udah mobilmu aja saya pinjam ya mak hana

      Hapus
  2. Pilihan yang bijak, bu. Kuliah lebih penting untuk bekal masa depan keluarga tentunya. Jangan khawatir mobil masih banyak di dealer, kesempatan belajar ga datang setiap saat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya saya mikirnya juga begitu, makanya milih untuk kuliah dulu

      Hapus
  3. Untuk afirmasi, semoga segera terealisasi punya mobil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga impian kami tercapai

      Hapus
  4. Pertama kali bikin SIM C di kapolantas Banda Aceh urusannya memang mudah tapi ketika pindah ke Jakarta dan harus ganti SIM wuiiihhhh syusssahhh tes tulisan aja nggak lewat2 apalagi tes drive yang katanya detil banget, jadi sampe sekarang aku nggak punya satupun SIM :D

    Eh semoga sukses ya kak : buat kontesnya, buat kuliahnya, buat beli mobil dan keinginan-keinginan lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin
      makasih ya doanya, semoga haya juga cepat dapat SIM

      Hapus
  5. Jadi ingat saat pertama bisa mengemudi mobil [kelas dua SMU], belum punya SIM A, tapi getol banget 'nyuri' mobil ayah saat si ayah sedang keluar kota. Dan si ayah paling tegas tuh, pasti kena setrap deh kalo ketauan. Haha. Tapi teuteup aja getol melakukannya, hingga akhirnya dibuatkan SIM A, dan happy banget. Cuma ya itu, si ayah pelit banget! Sampe terniat di hati, ntar kalo udah kerja, mau nabung dan beli mobil sendiri aja deh! Haha. Alhamdulillah, cita-cita ini dipermudah oleh Allah SWT. SIM A itu pun tak lagi sia-sia, udah mengalami perpanjangan beberapa kali deh. :D

    Semoga ntar balik ke Indo, SIM-2 itu segera bisa berfungsi ya, Cut Adek. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin kakak, semoga kalo balik aceh nanti kami bisa beli mobil.
      makasih juga cut kak untuk doa dan kunjungannya

      Hapus
  6. Aamiin smeoga harapannya terkabul ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih mbak Lidya untuk doanya

      Hapus
  7. amiiiin...
    turut mendoakan segera pny mobil :)

    BalasHapus
  8. Visit Back...

    Ya.. justru lebih baik punya SIM dan mahir mengemudi walau belum punya mobil daripada punya mobil tapi tidak bisa mengemudikannya. Memang sih ada supir yang bisa digaji.. Tapi apa supir mau standby selama 24 jam? Hehehe..

    Lama-lama bakal punya mobil juga. InsyaAllah. :-)

    Tetap semangat! d^_^b

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya doanya, Amin
      insyaallah saya bisa segera punya mobil ya

      Hapus
  9. Dulu saya punya SIM C tapi belum punya motor, tapi Alhamdulillah bisa punya motor kemudian.. :)
    Sekarang pun sama, pingin punya SIM A dulu, moga2 punya mobil kemudian.. :)

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. SIM dulu baru punya mobil kayaknya lebih sesuai dengan peraturan drpd punya mobil trus ga ada SIM bisa ditilang , hehhehehehe

      Hapus
  10. pilihannya sgt cerdas mb..

    sukses utk GA-nya !

    BalasHapus
  11. Baca Cerita mbak Lisa Tjut Ali, jadi teringat suami saya yang punya SIM A tapi belum pny mobil jg. Awalnya, setelah punya anak jd merasa repot jg kalau pulang ke kampung halaman naik motor. Kami tinggal di luar kota dari rumah orang tua dan mertua kami. Meskipun masih se-Jawa Tengah. Sehingga suami saya belajar nyetir mobil di kursus setir mobil sekalian buat SIM A. Tapi...sesekali SIM itu digunakan kalau kita butuh pergi naik mobil meski dengan rental mobil atau pakai mobil kantor. Hehhe... Semoga itu bagian dari do'a dan langkah nyata kita untuk memiliki mobil ya mbak... Amin, saling mendo'akan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya doanya, mudah2an kita dapat segera punya mobil, hehhehehehhe

      Hapus
  12. Kak, itu mudik dari Banda Aceh ke Lhokseumawe nya motoran seriusan? Subhanallah... Naik bis aja pegel, kak... apalagi motoran.. *gak bisa bayangin* :D

    Sukses GA nya, ya Kak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dari dulu saya dan suami kalau mudik naik motor, memang pegal juga, namun bawanya santai aja, banyak berhenti dijalan, sambil makan dan nikmati pemandangan diperjalanan
      makasih ya utk doanya

      Hapus
  13. ironis sekali memang. Punya mobil nggak punya sim.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhahahha
      makasih ya sudah mampir

      Hapus
  14. sim ane sebentar lagi malah sudah mati. Sim hasil nembak kang. Soalnya buru-buru mau merantau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. segera di perpanjang mas agar ga kena tilang

      Hapus
  15. biar mobil belakangan...
    yang hebat punya kesempatan kuliah di luar negeri..:)
    sukses GAnya mba...

    BalasHapus
  16. amen... aku juga masih hiasan sim'nya. mau pinjam ortu gak enak, sudah dewasa. sekarang masih menabung. semoga kita memanfaatkan sim hiasan kita di waktu yang tepat ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mudah2an kita dapat segera punya mobil ya

      Hapus
  17. amiiiiiin... niat baik hasil baik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaallah
      makasih ya untuk kunjungannya

      Hapus
  18. prosedur membuat sim sekarang lebih ribet. Harus ada keterangan dari dokter. Udah gitu mahal lagi. Sim lama mau ane gunakan sebagai penghias dompet juga ah, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mesti ada surat dokter ya untuk buat SIM?
      makasih ya sudah mampir lg

      Hapus
  19. ingatkan SIM tu apa. Simkad handphone ke..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. SIM tu surat izin mengemudi motor atau mobil akak

      Hapus
  20. Bijak sekali pilihannya mba... tapi masih mending punya sim, lah aku mobil gak punyaa sim apa lagi. #kebalik nggak

    BalasHapus
  21. Kalau gitu sama spt aku Mak, punya SIM tapi hanya utk menuh-menuhin dompet aja hahaha

    BalasHapus
  22. Tinggal di luar negeri dengan transportasi umum yang memadai memang tak membuat kita harus memaksakan diri membeli kendaraan pribadi ya? Mungkin apabila kondisi transportasi umum di Indonesia sdh sebagus di luar negeri, akan banyak orang yg beralih menggunakan transportasi umum juga. :)

    BTW gudlak utk kontesnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya benar sekali
      makasih ya untuk doanya

      Hapus
  23. Jadi pingin nanya...itu waktu di Malaysia pake SIM C Indonesia apa harus buat di Malaysia ya Mba?

    Punya Mobil, aamiin. Afirmasi untuk diriku juga, aamiin.

    Salam
    Astin

    BalasHapus
    Balasan
    1. saat naik motor di Malaysia saya buat SIM nya di Aceh, Allhamdulillah SIM Indonesia berlaku di Malaysia

      Hapus
  24. apalagi di Jerman kayakya transportasinya bagus, lebih enak naik kendaraan umum, ya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak di Jerman mending naik kendaraan umum, selain bagus transpostasinya, juga free untuk pelajar dan keluarga.

      Hapus
  25. setap hidup pasti dihadapkan dua pilihan, mudah2x an yang dipilih itu meruapakn yang terbaik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an pilihan saya ini adalah pilihan yang terbaik ya mbak.
      makasih ya udah mampir

      Hapus
    2. bila sudah diteteapkan dalam hati pasti bisa menjadi yg terbaik...

      mampir lagi

      Hapus
    3. insyaallah
      makasih ya udah mampir lagi

      Hapus
  26. gpp yang penting sudah punya SIM. Sekarang di daerah saya, buat SIM sulitnya minta ampun, banyak persyaratan dan test harus benar-benar lulus, apalagi kalau SIM A :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya dengar juga begitu, sekarang buat SIM banyak syaratnya

      Hapus


Jangan lupa masukannya untuk perbaikan tulisan di masa yang akan datang.

oya semua foto-foto di sini punya saya pribadi, bagi sahabat yang ingin share foto-foto atau tulisan dalam blog ini, boleh saja tapi jangan lupa bagi tahu saya dulu sekalian nulis source.

Terima kasih karena telah mampir ( * _* )