Senin, 27 Mei 2013

Catatan Jerman : Gembok Cinta di Köln

                                                                                                             
                                                                                                              Oleh : Lisa Tjut Ali




Beberapa bulan yang lalu, setelah jalan-jalan ke perbatasan negara Belgia dan Belanda bersama dengan keluarga pak Rudi Kurniawan M.Sc,  Saya dan suami mampir ke kota Bonn dan Köln.  Kota  Köln atau cologne ini selain terkenal dengan Cologne Cathedral, juga terkenal dengan Jembatan gembok cinta. Kalau mau lihat jutaan gembok dengan model yang unik-unik maka koln lah tempatnya. Tempat ini merupakan tempat yang paling favorit di koln, terutama bagi pasangan muda-mudi yang sedang kasmaran.  Di sepanjang jembatan gembok cinta atau jembatan Hohenzollern ini, terdapat ribuan juta gembok yang di sangkut tanpa kunci. Konon katanya  bagi pasangan yang ingin cintanya abadi dan tak terpisahkan, akan mengunci gembok-gembok di pagar kawat yang terdapat di sepanjang jembatan. Mereka yang sedang di mabuk cinta sepertinya menyakini mengunci gembok sama dengan mengunci cinta atau hati mereka berdua, sehingga cinta mereka akan tetap abadi dan setia hingga akhir nanti. Kedengarannya sangat konyol dan unik,  mana mungkin cinta dapat di gembok, namun bagi yang sedang kasmaran akan melakukan apa saja untuk membuat hubungan mereka langgeng.

Saya dan suami berulang kali tersenyum nyengir dan adu pandang karena menahan geli, saat  melihat jutaan gembok  dan prilaku muda-mudi yang sedang di mabuk cinta. Berbagai variasi gembok ada disana, dari warna lembut hingga warna cerah, bahkan ukurannya pun bervariasi, dari yang sekecil-kecilnya hingga yang paling besar. Setiap pasangan rasanya ingin memberi gembok cinta yang terbaik. Sebelum gembok-gembok di sangkut ke pagar, mereka akan berdoa atau berikrar terlebih dahulu, seperti sebuah ikrar percintaan antara dua hati yang tak ingin terpisahkan, setelah masing-masing berdoa, mereka akan mengikat gembok yang telah di beri nama mereka berdua ke pagar jembatan, lalu kuncinya di buang ke sungai Rhein. 

Saat melirik sungai Rhein saya jadi berpikir, jika sungai ini kering pasti akan terlihat jutaan kunci yang terbuang di sana.  Sebuah polusi rasanya, membuang kunci-kunci ke sungai, saat kunci itu masih sedikit mungkin tak berdampak apa-apa pada lingkungan namun jika terus-terusan hal ini dilakukan oleh setiap generasi Jerman, lambat laun kan mengangu aliran sungai Rhein. Membuangnya ke tong sampah atau memyimpannya di rumah rasanya jauh lebih bijak, sehingga jika sewaktu-waktu perlu gembok bisa di ambil kembali  ( * _ *).





Cologne Cathedral



Cologne Cathedral  tampak dari depan




 
Berjuta gembok cinta


 
Gembok cinta



 
Gembok biru itu ikatan cinta atau persahabatan



 
semua berharap cinta yang abadi dan sejati


Bervariasi ukuran gembok


 
Kononnya mengikat hati atau cinta




Gembok bentuk kura-kura juga ada


 
Besar sekali gembok hati ini ya



 
saling mengikat


 
Rupanya oma dan opa juga ada ikat gembok


 
hanya persamaan nama tapi bukan saya, wakakakakak



 
Sungai Rhein yang menampung cinta rakyat Jerman



 
Indahnya Sungai Rhein














52 komentar:

  1. Ihhh... lucunya. Dibawa pulang buat koleksi boleh nggak ya hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga pingin bawa pulang gembok yang lucu2 bentuknya itu, entar bisa kita jual ya, tapi gmn mau buka, kuncinya aja di buang ke sungai rhein, hehehehhehe

      Hapus
  2. apa gak karatan itu gembok, ya? Termasuk yg di dalam air juga. Iya, sih, jdinya pencemaran sebetulnya. Tp gak kebayang juga kl mereka sp putus pdh cinta udah digembok hiihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. mabuk cinta memang bikin manusia berpikir ga logis ya mbak, hehehehehhee

      Hapus
  3. gembok cinta ini sudah jadi ikon ya. sama aja dengan jembatan cinta di pulau Tidung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di pulau tidung juga ada gembok cinta kayak koln mbak rika? belum pernah kesana, jadi penasaran juga pingin kesana, hmmmmmmmmmm

      Hapus
  4. saleum cut kak ..wah ada ada aja, kalau cinta mau kabur ya kabur aja, pake gembok juga ngak akan mempan, tapi saya pernah nntn acara tv yg meliput ttg gembok cinta ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dek Meutia
      yang namanya cinta, hati dan kesetiaan mana bisa di gembok, semua tergantung pada moral dan prilaku masing-masing.

      Hapus
  5. Ih..lucu2 gemboknya ya Mak..perlambang cinta ya..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehhehehe lucu, unik dan konyol kesannya ya

      Hapus
  6. ohhh saya dah beberapa kali pegi köln tp tak pernah jalan atas jambatan ni.. lain kali kalau pegi, kena tgk jugaklah mangga2 ni.. hehe.. tq lisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak hajar, mesti pegi dan tengok langsung, lucu dan unik akak. terima kasih juga akak sudah mampir kat blog lisa

      Hapus
  7. uwaaaaaaaaaaaaaaaaaaa pingin kesanaaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuks mbak hanna buruan kemari, entar kita taruh juga gembok persahabatan, wkakakakkakkk

      Hapus
  8. salam lisa….wah!!!mcm2 bentuk padlock tu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wassalam
      iya nie bentuk dan jenisnya sangat banyak dan bervariasi

      Hapus
  9. Kalo pagar jembatannya udah penuh terus naro gemboknya dimana mbak?
    Bawa pagar sendiri kali ya dr rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo udah penuh mungkin di buat pagar baru mbak, hmmmmmmmmmm

      Hapus
  10. padlock gemboknya macem2... nti kalo kesana mau bawa gembok yang banyak warna warni aah *eaaaaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  11. Saya mau buang gemboknya ke hati mak lisa aja
    jiahhhhh biar ga polusi

    DUh indahnya ya disonoohhh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. entar hati saya yang malah jadi polusi mak Hana
      yuks kemari mak hana, saya juga pingin ke tempat mak hana untuk makan kurma sepuasnya

      Hapus
  12. Ya ampun, gemboknya sayang banget ya cut adek, mungkin kalo di Indonesia, tuh gembok2 udah dipotong oleh pemulung untuk dipulung dan dijadikan rupiah deh tuh. Haha.

    Btw, jd ikut mikir tentang kunci yang dilempar ke sungai, sayang banget airnya pasti akan terkena korosi oleh kunci2 yang terbuat dari logam itu. H2Onya akan bercampur karat deh itu. :(

    Trims artikelnya cut adek, jadi dpt pengetahuan baru deh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama cut kak
      klo di indonesia memang memang kreatif ya cut kak, semua di olah jadi uang, klo perlu tiang jembatan pun di bobol,hehehhehe

      Hapus
  13. Sunga Rhein...ada aku dan dia dalam impianku....

    Jalan-jalan mulu niiich *

    Salam
    Astin

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tunggu tuch di jembatan Rhein, hehehhehehe

      Hapus
  14. Laporan perjalanan (Travel notes) di Jerman ini sungguh mengasyikkan jadi serasa ikut dalam eforia kegembiraan dalam perjalanan di Jerman ini hiheiehiee. Wah jadi kepengen pergi ke Jerman yang kata teman sekantor saya sangat keren. Ada kawan kerja saya yang baru pulang dari Jerman bilang kota Kohn luar biasa. Dia bilang juga Belgia terkenal akan coklatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. selain Jerman, Belgia juga terkenal dengan coklatnya yang enak dan murah, tapi mesti selektif juga melihat kandungan coklatnya, apa ada mengandung gelatin hewani atau tidak, yg lebih aman yg mengandung tumbuh-tumbuhan

      Hapus
  15. ya ampun itu gembok banyak amat ya :) iseng ngitung gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah coba ngitung mbak lidya, takutnya klo saya hitung malah mesti ulang bbrp kali krn kelupaan, hehehhehehe

      Hapus
  16. Lisa kenapa gak bikin kayak gitu juga? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. entar klo eki udah kemari kita gembok persahabatan di sana, hehehhehehe

      Hapus
  17. wuih..gemboknya banyak banget, lucu2 lagi..bisa ayem tentrem, damai sentosa disana ya, gak dijual kiloan ma pemulung.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gemboknya mmg banyak kali mbak Julia, kayaknya ga bisa di jual ama pemulung, kan gemboknya di kunci, kecuali klo di buka dgn gergaji, hehehehhehehe

      Hapus
  18. wow wow..., segitu buanyak ya gembok cintanya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya udah mampir lagi

      Hapus
  19. wahhhh....jembatan dan gembok cinta.Di Indonesia bikin aja di suramadu kali yah.kan panjang banget tuh.hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh juga tu idenya mbak Rani

      Hapus
  20. Kayaknya di Korea saya pernah baca ada juga jembatan gembok cinta macam Jerman seperti mbak tuliskan. Hmm koq saya kepikiran acara televisi kemarin ya. Tentang seorang lelaki yang mengais rejeki dengan mencari besi di dasar Bengawan Solo. Ah andai jembatan itu di indo mungkin berkah tersendiri bagi lelaki itu. Salam kenal mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga
      makasih ya udah mampir
      bukan saja di Koln, korea namun bbrp negara lainnya juga udah trend dgn gembok cinta, ada2 aja ide bagi yg sedang kasmaran

      Hapus
    2. Masih blum ada cerita yang gres ya mbak Lisa. Masih sibuk mencari kunci gembokkah?

      Hapus
    3. lagi fokus dengan proposal untuk melanjutkan studi, insyaallah klo ada waktu saya tulis lagi di blog.

      Hapus
  21. Aku yang belum tau Jerman sekarang jadi tau nih hehehe
    pemandangannya bagus sekali yah kota jerman itu.....
    Nice Blog :)

    BalasHapus
  22. Aku sudah beberapa kali lihat tayangan di televisi tentang gembok cinta ini mbak... tapi belum pernah sekalipun bisa menyaksikan langsung di Koln.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an suatu saat nanti bisa lihat langsung ke koln

      Hapus
  23. Foto2nya menarik mbak... sungguh jadi membuatku ingin mengunjunginya juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih ya udah mampir

      Hapus
  24. Langsung ngimpi.. kapaaan saya bisa ke yurop :S

    BalasHapus
  25. Aneh-aneh ya...perjalanan yg menakjubkan mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya unik-unik gembohnya, makasih mbak

      Hapus


Jangan lupa masukannya untuk perbaikan tulisan di masa yang akan datang.

oya semua foto-foto di sini punya saya pribadi, bagi sahabat yang ingin share foto-foto atau tulisan dalam blog ini, boleh saja tapi jangan lupa bagi tahu saya dulu sekalian nulis source.

Terima kasih karena telah mampir ( * _* )