Jumat, 26 Juli 2013

Ramadhan ke 31 di Deutschland



                                                                                     Oleh : Lisa Tjut Ali


Allhamdulillah  Allah masih memberi  umur panjang dan kesehatan untuk melaksanakan Ramadhan yang ke 31 dalam hidup saya. Jika  saat pertama belajar berpuasa saya masih bisa merasakan kebersamaan berbuka dengan keluarga di tanah rencong. Kini saya malah dapat merasakan suasana Ramadhan yang berbeda di perantauan. Sebenarnya ini bukan yang pertama bagi saya  berpuasa di rantau, malah lima tahun yang lalu saya dan suami sudah hidup merantau di Kuala lumpur. Berpuasa di Kuala lumpur tidak jauh berbeda dengan suasana berpuasa di Aceh, selain tidak terlalu berbeda dari segi perubahan waktu, penduduknya juga mayoritas  muslim, sehingga kemeriahan bulan Ramadhan begitu terasa, surau-surau hidup dengan tarawih, ceramah dan tadarus, buka puasa bersama selalu di adakan di mesjid-mesjid, juadah-juadah berbuka pun tersedia di sepanjang jalan, sehingga saya tidak merasa hidup dalam perantauan, apalagi saya juga di kelilingi oleh jiran-jiran yang juga orang Indonesia.  

Ramdahan kali ini sangat berbeda dan spesial pengalamannya buat saya. Kenapa saya katakan spesial? Ramadhan kali ini saya benar-benar di uji kesabaran dan perjuangan berlipat ganda. Saya yang sudah terbiasa Ramadhan di negara tropis yang memiliki waktu yang tetap, bulan puasa selalu termanja oleh juadah  khas tanah rencong, suara beduk dan azan selalu menjadi pengingat waktu sahur dan berbuka, namun kini saya harus mencoba pengalaman baru berpuasa di negara empat musim, yang waktu selalu berubah ikut pergantian musim. Musim dingin  malamnya  sangat  lama, baru pukul 4 sore sudah magrib. Sebaliknya pada musim panas malamnya sangat singkat sementara siangnya sangat lama,  hampir  pukul 10 malam masih terang. 

Di Deutschland Ramadhan 2013 jatuh pada musim panas itu bertanda puasa kali ini merupakan puasa panjang yaitu antara 18-19 jam.  Imsakiyah di Duisburg, sahur jam  03.06 malam dan buka puasa jam 09.49 malam lalu  tarawih jam 11.57 malam. Singkatnya jarak antara waktu berbuka dengan sahur, membuat kami sering kali tidak bersahur lagi, bukan karena tidak masak namun kami masih kekenyangan. Selama disini untuk menu sahur dan berbuka saya pun masak sendiri setiap hari, tentu saja makanan ala Eropa, karena bahan baku yang tersedia hanya bahan-bahan makanan Eropa, ada juga kedai Asia, selain mahal juga tidak tersedia  rempah Aceh secara lengkap, jadi pilihan praktis tentu saja buat spagetti dan pizza, terutama bagi yang sudah habis stok asam sunti, kemamah, plik u  yang pernah di bawa dari tanah rencong

Di Mesjid-mesjid Turki seperti Mesjid Ali, Mesjid Hamzah Mulheim, Mesjid Merkez Duiburg biasanya ada mengadakan buka puasa bersama. Mengingat Jarak antara rumah dan mesjid pun sangat jauh, saya dan suami memilih untuk tarawih berjamaah di rumah, selain takut faktor keamanan di jalan, juga sangat susah transportasi dari rumah ke mesjid saat tengah malam. Lagipula kalau tarawih di mejid takut tidak sempat sahur di rumah.  Banyak  juga teman-teman di sini memilih untuk menjamak shalat Magrib dan Isya lalu menyambungnya dengan shalat tarawih, hal itu dilakukan agar  tidak mengantuk dan memiliki jadwal tidur malam yang cukup. Saya dan suami lebih memilih melaksanakan shalat sesuai dengan waktunya,   agar  tidak gantuk  dan memiliki  jam tidur yang cukup, maka kami memakai metode tidur potong-potong  yaitu begitu selesai buka puasa dan shalat magrib kami langsung tidur  jam 11 sampai dengan jam 1,  lalu bangun shalat tarawih dan sahur,  baru tidur lagi setelah jam 3 lewat setelah shalat subuh. Nah tadarrus kami lakukan pada pagi hari atau saat shalat zuhur. Dengan meteode seperti ini Insyaallah saya dapat beribadah tepat waktu dan tidur malam tetap terjaga meski hanya beberapa jam. Berpuasa di Jerman jangankan terdengar suara beduk atau serune, suara azan pun tak ada, sebagai pengingat agar tidak ketelatan bangun sahur, kami membuat alarm di handphone.

Allhamdulillah muslim disini  sangat kompak. Mereka sangat semangat dan sabar dalam menjalankan ibadah, walau tidak banyak mesjid dan letaknya jauh-jauh, tidak menyurutkan  semangat mereka untuk beribadah,  jalanan, bawah tangga, pustaka, halaman yang berumput, bahkan beralaskan  koran pun jadi tempat shalat. Subhanallah saya begitu terharu melihat kekompakkan dan semangat muslim disini. 

Saya pribadi sangat merasa betapa besar sekali kuasa Allah, memberi kekuatan dan kesehatan walau musim panas, hanya makan sekali sehari, tidak cukup tidur malam namun stamina tetap fit dan ibadah puasa, tarawih dan tadarrus dapat saya lakukan sempurna seperti di tanah rencong.  Pengalaman  ini menjadi spesial bagi hidup saya, selain di uji oleh puasa panjang saya juga di uji harus menjaga suami yang dirawat seminggu di rumah sakit.  Ramadhan musim panas ini menjadi Ramadhan terindah setelah Ramadhan pertama dalam hidup saya. 

Saya begitu yakin, kekuatan dan semangat itu bermula dari hati. Keyakinan dan keteguhan iman yang membuat segalanya terasa indah untuk di jalani, ketika banyak orang yang pesimis merasa tidak mampu melalui puasa 19-20 jam, takut bermasalah dengan tidur, takut kekurangan air, takut berdampak pada kesehatan.  Insyaallah,  saya mencoba menjalani ketetapan Allah,  tetap yakin apa yang jadi ketetapan Allah adalah yang terbaik, karena Allah tidak akan menguji sesuatu  di luar kemampuan seorang hamba. Dan yang pasti setiap cobaan dari Allah adalah untuk menguji tingkat keimanan dan ketakwaan hambanya, seberapa mereka mampu bertahan dan sabar hingga sebuah surga menjadi janji bagi yang mampu bertahan.  Insyaallah Ramadhan kali ini kita dapat mengapai Cinta-NYA dengan khusyuk dan ikhlas. Semoga puasa dan segala amal ibadah kita di terima oleh Allah SWT, Amin.





(* Catatan dan renungan





31 komentar:

  1. Kirain kenapa judulnya 'Ramadan ke 31', padahal belum pun 20.
    Ternyata, dihitung menurut umur, ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak eki
      maksudnya Ramadhan ke 31 untuk lisa

      Hapus
  2. tahun ni paling mencabar buat saya walau dah tahun ke4 kami berpuasa di sini..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena sedang musim panas kak

      Hapus
  3. Wah ada lebih parah dari ramadhan di Ruwais ya, duh 19 jam Masha alloh semoga diberi kekuatan ya Mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin
      makasih mak Hana doanya

      Hapus
  4. Subhanallah. . . Puasa segitu panjang tp tetap lancar ya. Berati Cm pny waktu 5-6 jam untuk melakukan buka sampai makan sahur dong.

    Semoga selalu diberi kesehatan dan kelancaran selama menjalankan ibadah puasa ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dekat sekali jarak antara buka dan sahur
      makasih ya doanya
      Amin

      Hapus
  5. Ternyata berat juga perjuangannya ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kami diberi kekuatan oleh Allah SWT
      Amin

      Hapus
  6. Barokallahu Mak. Luar biasa bisa puasa dg waktu yg pendek. Saya jg hari ini gak sahur, jadinya kemarin cuma makan sekali hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga puasa kita semua diberi kesehatan ya mbak, sehingga dapat beribadah dengan baik di bulan Ramadhan ini
      Amin

      Hapus
  7. kalo dipikir-pikir memang lebih enak di tanah air mak qiqiqi #piss

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya puasa di tanah air memang menyenangkan

      Hapus
  8. subhananllah,,,,lama banget ya mbk,semoga dimudahkan dan dilancarkan puasanya aminnnn :D

    BalasHapus
  9. insyaallah cut kak kuat menjalaninya yah..:), suatu hari nnati pasti cut kak akan merindukan suasana ramadhan di rantau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin
      iya suatu saat nanti malah akan merindukan masa-masa seperti ini

      Hapus
  10. Subhanalloh... Puasa 18-19 jam, mantap! Saya di sini cuma 12-13 jam aja kadang nggak sanggup nahan haus.

    Semoga lancar puasanya :)

    BalasHapus
  11. Selamat berpuasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat berpuasa juga mbak

      Hapus
  12. puasa di Indonesia emang enak, ya. Dr dulu waktunya stabil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sangat rindu suasana puasa di tanah air

      Hapus
  13. puasa di negeri orang memang benar2 menguji iman.. ramadhan tahun depan puasa dimana mbak? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum tahu lagi, pinginnya sich kalau umur panjang di tanah air aja

      Hapus
  14. Wah, saya jadi pingin puasa di negeri orang kak.. Sesekali merasakan atmosfer Ramadhan yang berbeda. Semoga di berikan umur untuk Ramadhan tahun depan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ada umur panjang merantau lah ke negeri yang berbeda

      Hapus
  15. Balasan
    1. Allhamdulillah semua dapat dilalui dengan mudah

      Hapus
  16. Wah pengalaman yang sangat berharga Ramadhan di Jerman.. hehe, masih di Duisburg mbak ?
    Salam :)

    BalasHapus


Jangan lupa masukannya untuk perbaikan tulisan di masa yang akan datang.

oya semua foto-foto di sini punya saya pribadi, bagi sahabat yang ingin share foto-foto atau tulisan dalam blog ini, boleh saja tapi jangan lupa bagi tahu saya dulu sekalian nulis source.

Terima kasih karena telah mampir ( * _* )