Jumat, 08 November 2013

Saling kenal untuk memahami perbedaan

                                                                                               
                                                                                                   
                                                                                               Oleh : Lisa Tjut Ali

                                                                                                



  
Silahturrahmi Muslim di Jerman




Beberapa  hari yang lalu ketika saya menuruni tangga berhadapan dengan seorang pria bersama anjing kesayangannya, hendak menaiki tangga. Awalnya anjing itu tampak tenang namun menjadi garang, mengongong sekuatnya, hendak menyerang. Rupanya anjing itu melihat seekor anjing yang  sedang menuruni tangga bersama tuannya persis di belakang saya. Anjing di belakang saya juga melakukan hal yang sama, mengongong dan memberontak tak mau menurut kata tuannya, meski sudah dipukul berulangkali. Ini bukan kali pertama saya melihat anjing yang beda tuannya, akan saling menyerang bila berhadapan. Anehnya anjing yang walau beda jenisnya akan terlihat akur dan menyayangi jika dimiliki tuan yang sama, mungkin karena tidak saling mengenal saya pikir. Bahkan pernah  seekor anjing  yang melihat dirinya di kaca mengongong dan menyerang dirinya, karena tak pernah melihat  dan mengenal wujudnya sendiri, merasa itu anjing yang lain. Anjing- anjing yang tidak saling mengenal  selalu  mengangap musuh lawan mereka.

Saya jadi berpikir, kita sering sekali menvonis orang lain yang belum dekat dengan kita sebagai seorang yang sombong, hanya karena ia tidak ramah dengan kita, padahal itu terjadi karena kita belum mengenal pribadinya, mungkin saja orang tersebut memang tipe pendiam atau cuek. Tidak saling kenal memang tidak muncul rasa simpati, alhasil kita sering menduga yang bukan sahabat kita adalah musuh. Padahal boleh jadi setelah kita saling kenal, seseorang yang kita anggap musuh, sombong, menjadi sahabat sejati kita kelah.

Dalam rumah tangga saja pasangan yang tidak saling mengenal  dan memahami perbedaan  karakter  akan sering timbul perselisihan, namun  jika sudah saling kenal karakter maka perbedaan itu menjadi sesuatu yang indah dalam rumah tangga. Perbedaan sebagai pelengkap bukan jurang pemisah



(* Catatan dan renungan 






22 komentar:

  1. Jadi...mari berkenalan. :)

    BalasHapus
  2. betul itu mak dulu suamiku klo tanya barang2 bilangnya gini .. diumpetin dimna sih??

    aku tersinggung tp ternyata memang dikluargany biasa becanda bgtu .. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kita belum ngerti pasti kedengarannya seperti menuduh ya

      Hapus
  3. Iya manusia diciptakan dengan banyak sekali perbedaan ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. perbedaan itu sebenarnya untuk saling melengkapi

      Hapus
  4. hahahahaa..... indahnya perbedaan ^^

    BalasHapus
  5. jadi jngn gampang menilai orang dari pandangan/pertemuan pertama, gitu ya :) Salam kenal :)

    BalasHapus
  6. tapi saling mengenal dan memahami dari hati itu sulit

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sudah akrab dan saling terbuka pasti bisa saling memahami

      Hapus
  7. oke rakan mari kita berkenalan :D

    BalasHapus
  8. Difference make us knowing each other.:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. differences make life more beautiful

      Hapus
  9. harus tau dulu kenapa seseorang begitu ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus memahami watak mereka dulu baru bisa vonis mereka

      Hapus
  10. sulit mba mengenal dan memahami dari hati

    BalasHapus
  11. sip makasih mba pencerahan lewat tulisan nya

    BalasHapus


Jangan lupa masukannya untuk perbaikan tulisan di masa yang akan datang.

oya semua foto-foto di sini punya saya pribadi, bagi sahabat yang ingin share foto-foto atau tulisan dalam blog ini, boleh saja tapi jangan lupa bagi tahu saya dulu sekalian nulis source.

Terima kasih karena telah mampir ( * _* )